-->
  • Jelajahi

    Copyright © GAWAI.CO
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Karena Isu Karantina, Warga Hong Kong Borong Beras dan Tisu

    07/02/20, 08:00 WIB Last Updated 2020-02-07T02:14:11Z
    Ilustrasi antrean pembelian masker di Hong Kong. (REUTERS/Tyrone Siu/istimewa)
    Sumber: Kontan.co.id
    Editor: Rofni Lolaen

    HONG KONG (Gawai.co) -
    Warga Hong Kong dilanda kepanikan pada hari Kamis (6/2). Mereka berbondong-bondong ke supermarket atau toko ritel lainnya untuk membeli barang-barang penting.

    Mereka cemas, adanya pembatasan di perbatasan yang ditujukan untuk menahan virus corona akan menghambat pengiriman. Di sisi lain, pemerintah Hong Kong sangat sedikit memberikan detail tentang karantina wajib yang mulai berlaku dalam waktu kurang dari 36 jam atas kedatangan dari daratan China.

    Melansir South China Morning Post, antrian panjang seperti ular menjadi pemandangan biasa di toko-toko ritel di seluruh kota selama dua hari berturut-turut. Banyak warga yang berdesakan untuk mengambil tisu toilet, beras dan barang-barang tidak tahan lama lainnya. Padahal, pemasok makanan berusaha meyakinkan masyarakat bahwa tidak perlu menimbun barang-barang.

    "Sama sekali tidak perlu panik membeli. Kami selalu bekerja untuk memastikan pasokan makanan yang stabil dan selama bertahun-tahun, di semua jenis acara besar, kami tidak pernah kekurangan," jelas Thomas Ng Wing-yan, Ketua Dewan Makanan Hong Kong dalam konferensi pers.

    Meskipun mereka memberikan jaminan, perwakilan dari pedagang beras, babi, telur, makanan laut, unggas dan buah dan sayuran mendesak pemerintah untuk membebaskan pengemudi truk lintas batas dari karantina 14 hari yang akan dimulai pada Sabtu, untuk mencegah keterlambatan pasokan mencapai kota.

    Kekhawatiran itu, yang dipicu oleh rumor yang beredar di media sosial, semakin meningkat ketika pemerintah mengumumkan pada hari Rabu bahwa akan memberlakukan karantina 14 hari pada siapa pun yang masuk dari daratan China. Kondisi inilah yang memicu kekhawatiran bahwa pasokan makanan dan kebutuhan pokok juga akan tertahan.

    Akan tetapi, langkah pemerintah yang mengatakan akan mengumumkan secara detail tentang tindakan karantina pada hari Kamis tidak juga terjadi. Sumber South China Morning Post mengungkapkan, Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor masih terlibat dalam pertemuan penting terkait fasilitas dan rincian implementasi.

    Sementara ancaman virus telah memicu kepanikan di sebagian besar Hong Kong untuk pembelian masker bedah, kecemasan meluas pertengahan minggu hingga barang-barang lainnya dibersihkan dari rak-rak supermarket.

    Tetapi Kenneth Chan Kin-nin, Ketua Asosiasi Pedagang Beras Hong Kong, mengatakan beras dalam persediaan yang cukup. Dia juga menambahkan bahwa 90 persen beras berasal dari Thailand dan Vietnam.
    "Pasokan beras diatur oleh pemerintah dan kami masih memiliki 13.000 ton penyimpanan, yang belum digunakan," katanya.

    Para pedagang mengatakan pasokan makanan akan sepenuhnya terputus jika supir truk juga ditempatkan di bawah karantina 14 hari, memperingatkan tidak akan ada cukup tenaga pengganti.

    Tetapi sebuah sumber mengatakan kepada South China Morning Post bahwa supir truk lintas batas akan dibebaskan secara tepat untuk menjamin pasokan makanan dan barang-barang lainnya ke kota.

    Secara terpisah, di tengah aksi mogok kerja selama seminggu oleh pekerja rumah sakit umum yang sekarang memasuki hari keempat, Otoritas Rumah Sakit mengatakan sekitar 5.000 karyawan, termasuk sekitar 220 dokter dan 3.000 perawat, belum dilaporkan bertugas.

    Pertemuan antara otoritas dan perwakilan dari aksi pemogokan Aliansi Pegawai Otoritas Rumah Sakit berakhir dengan hasil yang beragam karena kedua belah pihak memberikan hasil yang berbeda dari pembicaraan.

    Pada hari Kamis, lebih dari 28.200 orang telah didiagnosis dengan virus di seluruh dunia, sebagian besar di daratan, dengan jumlah kematian lebih dari 560. Secara lokal, ada tiga kasus infeksi lagi, sehingga totalnya menjadi 24.

    Dr Chuang Shuk-kwan, Kepala Cabang penyakit menular dari Pusat Perlindungan Kesehatan Hong Kong mengatakan pada konferensi pers, satu kasus adalah seorang wanita Hong Kong berusia 55 tahun, istri seorang pria yang dikonfirmasi terinfeksi sehari sebelumnya.

    Pasangan yang terinfeksi berada di Jepang antara 28 Januari dan 1 Februari. Dua kasus lainnya tidak bepergian dalam 14 hari sebelum mereka jatuh sakit. Salah satunya adalah seorang wanita berusia 65 tahun yang dirawat di Rumah Sakit Prince of Wales di Sha Tin yang kini dalam kondisi serius.

    Seorang penduduk Perkebunan Shek Mun di distrik itu, dia menderita demam dan batuk pada 28 Januari. Dia mengunjungi dokter swasta pada 29 Januari dan 1 Februari, dan dikirim ke rumah sakit pada 5 Februari, ketika ia dirujuk ke Rumah Sakit Pamela Youde Nethersole Eastern di Chai Wan. Dia dilaporkan dalam kondisi stabil saat ini.

    Dalam briefing harian, Chuang mengatakan setidaknya ada enam kelompok keluarga pasien yang terinfeksi. "Itu berarti bahwa penularan virus dalam keluarga sangat tinggi," tambahnya.

    Chuang mengatakan enam dari kasus yang dikonfirmasi kemungkinan terinfeksi secara lokal. "Rasionya semakin tinggi. Kami khawatir penyebaran lokal akan semakin serius," katanya.

    Sebelumnya pada hari itu, Profesor Yuen dari Universitas Hong Kong mencatat bahwa hampir sepertiga dari kasus tidak memiliki riwayat perjalanan yang berhubungan dengan virus corona. "Rantai transmisi lokal telah dimulai, dan jika kita tidak melakukan apa-apa untuk mengendalikannya, Hong Kong akan menjadi seperti kota daratan yang telah menderita banyak kasus," ia memperingatkan.

    Yuen menambahkan bahwa semua langkah harus diambil untuk memutus rantai penyebaran lokal. Dia juga mencatat bahwa penularan virus terbukti sangat efisien, mirip dengan flu musiman.

    "Banyak orang menyalahkan saya sebelumnya karena melebih-lebihkan situasi sebelumnya, tetapi apa yang saya katakan didasarkan pada fakta ilmiah," katanya.

    "Begitu kita memiliki wabah yang lebih besar, bahkan jika Anda tidak menutup perbatasan, kota akan terisolasi. Akan terlambat kalau begitu," tambah Yuen.

    Sementara tidak ada kabar dari pemerintah, anggota dewan eksekutif Lam Ching-choi mengatakan pihak berwenang berpikir untuk meminta warga Hongkong yang kembali dari China untuk melakukan karantina sendiri di rumah. Dia juga mengatakan orang-orang non-lokal, termasuk penduduk daratan, dapat dikarantina di kamar hotel atau fasilitas pemerintah.

    "Kami dapat menerimanya jika mereka menginap di hotel, dan karyawan hotel bahkan dapat membantu kami untuk melihat apakah mereka mematuhi perintah [karantina]. Mereka bisa memanggil polisi jika pengunjung melarikan diri," kata Lam.

    Tetapi penasihat pemerintah mengakui mungkin tidak ada fasilitas karantina yang memadai, menambahkan pejabat bergegas untuk menemukan lokasi baru seperti hotel atau kamp liburan.

    Sebuah sumber yang mengetahui posisi pemerintah mengatakan para pelancong di daratan harus menanggung biaya perpanjangan masa tinggal hotel mereka selama dua minggu penuh.

    "Untuk orang-orang daratan yang belum memesan kamar hotel di Hong Kong, pemerintah akan menempatkan mereka di pusat karantina," katanya.

    Ditambahkannya, mereka tidak akan dikenakan biaya untuk tinggal di sana, tetapi harus membayar tagihan untuk biaya pengobatan, menurut kebijakan yang ada. (Kontan/Rofni Lolaen)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini